#PrayForNewZealand (Christchurch) - Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. Semoga Allah menjadikan saudara kita yang wafat menjadi ahli surga, yang terluka diampuni dosa dan dimuliakan dunia akhirat. Serta keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran, kekuatan iman, dan limpahan pahala, serta kelak akan kembali dikumpulkan di surgaNya Allah. Aamiin. (2019/03/18) ●

Step 6: Create User, Password and Hostname

AUT: BanditHijo | PUB: 2018/02/09 UPD: 2019/02/21

بسم الله الرحمن الرحيم

STEP 6 : Create User, Password and Hostname

6.1 User and Password

Secara default, Arch Linux yang telah kita install telah memiliki akun, yaitu root. Yang ditandai dengan tanda # pada Terminal. Dan saat ini pun kita sedang menggunakan akun root. Namun akun ini secara default belum memiliki password. Oleh karena itu kita perlu bahkan lebih ke-harus mengeset password untuk akun root.

# passwd root

Kemudian, masukkan password untuk akun root. Karakter password memang tidak akan ditampilkan. Kamu akan diminta memasukkan password yang sama, sebanyak dua kali. Dan jangan sampai lupa, karena akun root ini adalah akun yang sangat penting.

New password:
Retype new password:
passwd: password updated successfully

Kita sudah membuat password untuk akun root. Namun, untuk pengunaan sehari-hari sebaiknya kita tidak menggunakan akun ini. Sangat direkomendasikan untuk membuat akun user. Caranya sebagai berikut.

Buat group sudo terlebih dahulu.

# groupadd sudo

Kemudian buat username.

# useradd -m -g users -G sudo,storage,wheel,power,input,network bandithijo

Saya menggunakan username bandithijo. Kamu dapat mengganti dengan username yang kamu inginkan. Sebagai catatan username haruslah berupa karakter huruf, lowercase (huruf kecil), dan tidak boleh ada spasi.

Setelah membuat akun user, kita akan mengeset password untuk user baru ini.

# passwd bandithijo
New password:
Retype new password:
passwd: password updated successfully

Masukkan password untuk akun bandithijo.

Selanjutnya, mengeset /etc/sudoers. Kita akan mengaktifkan perintah sudo agar dapat memiliki kemampuan seperti superuser.

Kemudian, edit file /etc/sudoers.

# vim /etc/sudoers

Scrolling ke bawah dan cari # %sudo ALL = (ALL) ALL. Lalu hapus tanda pagar # untuk meng-_enable_-kan user yang termasuk dalam group sudo dapat mengeksekusi semua command (perintah) pada Terminal. Hasilnya seperti contoh di bawah.

...
...
## Uncomment to allow members of group sudo to execute any command
   %sudo    ALL=(ALL) ALL
...
...

Simpan dan keluar.

Untuk Vim, simpan dengan :w! untuk memaksa menyimpan perubahan pada file dengan read only permisson.

6.2 Hostname

Pada step ini, kita akan memberikan hostname pada sistem kita. Sebenarnya ini bukan hal yang crucial, namun karena ini komputer atau laptop pribadi kita, ada baiknya kita memberikan preferensi tersendiri.

Untuk mengkonfigurasi hostname,

# echo “Arch-Machine” > /etc/hostname

Perintah di atas akan menambahkan Arch-Machine pada file /etc/hostname. Kita dapat mengecek isi dari /etc/hostname dengan menggunakan perintah $ cat /etc/hostname.

Penamaan hostname berbeda dengan penamaan pada username. Pada hostname, kita dapat menggunakan uppercase (kapital), angka, simbol dan tanpa spasi.


Oke, saat ini proses konfigurasi dasar dari sistem operasi Arch Linux sudah selesai. Namun, kita membutuhkan sistem operasi yang pengoperasiannya menggunakan GUI (Graphical User Interface) atau biasa dikenal dengan DE (Desktop Environment) agar kita dapat menggunakan sistem operasi ini dengan mudah. Karena saat ini, sudah sangat jarang ditemukan user yang masih menggunakan text mode atau WM (Window Manager) pada komputer atau laptop pribadinya. Meskipun saya termasuk yang malah ketagihan menggunakan WM.

Langkah selanjutnya adalah melihat apakah proses instalasi kita berhasil atau tidak. Kita akan melakukan reboot system untuk mengeceknya.

Namun sebelumnya, tambahkan dulu paket-paket di bawah ini. Agar memudahkan konektifitas jaringan. Saat kita sudah memasuki sistem dasar yang sudah kita bangun.

# pacman -S networkmanager network-manager-applet

Aktifkan servicenya.

# systemctl enable NetworkManager.service
[ i ] Informasi

Saya tidak memasang network-manager-applet karena lebih terbiasa menggunakan nmtui (Network Manager Terminal User Interface) yang sudah disertakan bersama paket networkmanager.

Setelah itu exit dari chroot.

# exit

Unmounting semua partisi yang sebelumnya kita mount ke direktori /mnt.

# umount -R /mnt

Lalu restart.

# reboot

Setelah berhasil menampilkan halaman login.

Arch Linux 4.13.12-1-ARCH (tty1)
Arch-Machine login: _

Login dengan akun yang telah kita buat pada Step 6.1.

Last login: Thu Nov 16 14:57:01 on tty1
[bandithijo@Arch-Machine ~]$ _

Kalau pada tahap ini kalian berhasil. Welcome to the BrotherHood !

Penulis

logo_author

BanditHijo adalah nama pena saya – meminjam istilah keren dari para penulis. Teman-teman menyebut saya sebagai GNU/Linux Enthusiast. Saya memang gemar mengutak-atik sistem operasi ini. Bukan karena hobi tapi karena saya perlu untuk menggunakannya. Hehe.

- Rizqi Nur Assyaufi