Menimbang dan melihat sudah tidak adanya lalu lintas data yang menuju ke page Groups dan 157, maka kedua halaman ini dengan berat hati harus kami take down untuk tujuan efisiensi. (bandithijo, 2019/10/11) ● Untuk semua artikel yang memberikan tautan ke repositori dotfiles saya di GitHub, saat ini sedang dalam proses perbaikan sehingga tidak dapat diakses. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. (bandithijo, 2019/03/14) ●

Vokoscreen, Aplikasi Screen Recorder yang Praktis

Ditulis: 2018/10/28 Diperbaharui: 2019/03/18
Tools Ulasan

بسم الله الرحمن الرحيم

banner

Prakata

Akhir-akhir ini sering sekali beberapa dari teman-teman di group Telegram menanyakan perihal aplikasi screen recorder yang saya gunakan. Saya memang kerap kali menjawab pertanyaan dengan memberikan video-video pendek tanpa suara dengan ukuran yang tidak lebih dari 1-2 MB. Tujuannya agar jawaban yang saya berikan dapat lebih mudah dipahami.

Aplikasi yang membantu mempermudah pekerjaan saya ini adalah Vokoscreen. Saya sudah pernah mencicipi beberapa dari aplikasi screen recorder seperti: Simple Screen Recorder (SSR), Open Boradcaster Studio (OBS), dan Kazam. Namun, selera saya jatuh pada Vokoscreen.

Mengapa Saya Memilih Vokoscreen?

1. Praktis

Sejak program dipanggil kemudian kita melakukan proses perekaman, Vokoscreen dapat dioperasikan dengan sangat praktis. Salah satu faktor yang menyebabkan Vokoscreen saya katakan praktis adalah karena mendukung shortcut key pada setiap tombol fungsinya. Berikut ini adalah beberapa shortcut key yang biasa saya gunakan :

Sortcut Key Fungsi
Kontrol Perekaman  
CTRL + SHIFT + F10 START Recording
CTRL + SHIFT + F11 STOP Recording
CTRL + SHIFT + F12 PAUSE Recording
Kontrol Tambahan  
CTRL + SHIFT + F9 Magnification Switch

Kesemua fungsi dari shortcut keys di atas sudah sangat memenuhi kebutuhan saya dalam membuat video demonstrasi pendek.

2. Interface yang mudah dioperasikan

Vokoscreen memiliki user interface yang apabila kita baru pertama kali menggunakannya, kita sudah langsung dapat mengerti bagaimana cara mengoperasikan aplikasi ini.

gambar_1

Gambar 1 - Tab Video

Pada Tab Video kita dapat mengatur :

  1. Area yang ingin kita rekam. Terdapat tiga spesifikasi area, Fullscreen, Window, atau Area
  2. Display. Digunakan untuk memilih monitor mana yang ingin kita rekam apabila menggunakan lebih dari satu monitor
  3. Magnification. Digunakan untuk menampilkan kaca pembesar. Terdapat tiga ukuran kaca pembesar yang dapat kita gunakan
  4. Showkey. Digunakan untuk menampilkan inputan keyboard ke dalam screen yang kita rekam
  5. Showclick. Digunakan untuk menandai area screen yang kita klik. Bagian ini juga dapat kita kustomisasi
  6. Countdown. Kita dapat menentukan berapa detik lamanya proses hitung mundur sampai proses perekaman dimulai


gambar_2

Gambar 2 - Tab Audio

Pada Tab Audio kita dapat mengatur :

  1. Enable / Disable audio dengan mencentang checkbox Audio
  2. Memilih driver Pulse atau Alsa


gambar_3

Gambar 3 - Tab Format

Pada Tab Format kita dapat mengatur :

  1. Frames. Jumlah frame yang ingin kita gunakan. 24/25/30
  2. Format. Format yang dapat kita pilih adalah: mkv, webm, mp4, gif, mov
  3. Videocodec. Video codec yang dapat kita gunakan adalah: libx264, libx264rgb, libx265, mpeg4
  4. Lossless. Kita juga dapat memilih hasil output videonya mau dikompres atau tidak
  5. Audiocodec. Audio codec yang dapat kita gunakan adalah: libmp3lame, mp2, aac
  6. Kita juga dapat memilih untuk ingin merekam mouse cursor atau tidak


gambar_4

Gambar 4 - Tab Preferences

Pada Tab Preferences kita dapat mengatur :

  1. Videopath. Kita dapat menentukan pada direktori mana video hasil rekaman kita disimpan
  2. Player. Kita dapat memilih player apa yang akan kita gunakan untuk melihat hasil rekaman apabila tombol Play yang ada di deretan bawah ditekan
  3. Recorder. Kita dapat memilih aplikasi backend apa yang kita gunakan untuk merekam
  4. Dan fitur-fitur lain yang dapat dilihat sendiri pada Gambar 4


gambar_5

Gambar 5 - Tab Webcam

Pada Tab Webcam kita dapat mengatur :

  1. Enable / Disable webcam. Kita dapat merekam desktop sambil menyalakan webcam
  2. Mengatur resolusi dari webcam
  3. Mengatur mirrored, gray color, dan inverted

Namun, fitur ini jarang sekali saya gunakan. Saya biasa mengkombinasikan dengan aplikasi Guvcview untuk menampilkan webcam ke dalam layar.


gambar_6

Gambar 6 - Tab Ekstension

Saya belum pernah sama sekali menggunakan tab Ekstension ini.


gambar_7

Gambar 7 - Tab About

Instalasi

Untuk memasang Vokoscreen terbilang cukup mudah. Silahkan siapkan direktori khusus atau direktori yang memang kalian sediakan untuk menyimpan aplikasi yang berupa source code.

Sebagai ilustrasi, saya selalu mengumpulkan aplikasi yang berupa source code pada direktori ~/app/.

Kemudian jalankan perintah di bawah.

$ git clone https://github.com/vkohaupt/vokoscreen

Setelah proses cloning selesai, masuk ke dalam direktori yang sudah kita cloning dari GitHub tersebut.

$ cd vokoscreen

Di dalam direktori ini (vokoscreen) terdapat file bernama INSTALL yang berisi daftar paket-paket yang diperlukan oleh Vokoscreen (lihat bagian Requires:) dan yang dibutuhkan untuk mem-build Vokoscreen (lihat bagian BuildRequires:).

Lakukan pengecekan apakah semua paket-paket yang diperlukan sudah terpenuhi?

Apabila sudah, tinggal jalanakan perintah selanjutnya.

$ make

Perintah ini akan meng-compile source code Vokoscreen dan apabila proses kompilasi berhasil, akan menghasilkan file binary yang kita perlukan dengan nama vokoscreen.

Untuk menjalankannya, ikuti perintah di bawah.

$ ./vokoscreen

Membuat App Launcher

Karena aplikasi ini kita kompilasi sendiri dari source code, terkadang belum terdapat launcher untuk memanggil Vokoscreen. Kita perlu untuk mengkonfigurasinya sendiri.

Pertama-tama kita akan membuat symbolic link untuk file binary vokoscreen yang sudah kita kompilasi sebelumnya yang akan kita letakkan pada /usr/bin/ agar Vokoscreen dapat kita panggil via Terminal.

$ sudo ln -sf /home/bandithijo/app/vokoscreen/vokoscreen /usr/bin/vokoscreen

Catatan: gunakan alamat lengkap dari file vokoscreen yang kita kompilasi.

Apabila berhasil, sekarang coba buka Terminal dan panggil Vokoscreen.

$ vokoscreen

Apabila Vokoscreen berhasil terbuka, berarti kita dapat lanjut mengkonfigurasi application launcher.

2. Memindahkan Application Launcher

Beruntungnya di dalam direktori ../vokoscreen/applications/ sudah terdapat file vokoscreen.desktop. Ini adalah file launcher untuk memanggil aplikasi. Tinggal kita pindahkan ke tempat yang benar.

$ cd applications/
$ cp vokoscreen.desktop $HOME/.local/share/applications/vokoscreen.desktop

Apabila berhasil, sekarang coba panggil Vokoscreen menggunakan application launcher / menu laucher pada Desktop Environment yang kalian pergunakan.

Workflow

Kira-kira seperti ini kebiasaan saya dalam menggunakan Vokoscreen.

voko_1

Hasilnya seperti ini.

voko_2

Nah, kira-kira seperti ini dulu yang dapat saya tuliskan.

Pesan Penulis

Saat ini Vokoscreen 2.5.8-beta sudah tidak lagi dilanjutkan pengembangannya. Vokoscreen dilanjutkan ke project VokoscreeNG yang merupakan akronim dari Vokoscreen Next Generation. Saat tulisan ini ditulis VokoscrenNG sudah memasuki versi 2.9.5-beta.

Referensi

  1. linuxecke.volkoh.de/vokoscreen/vokoscreen.html
    Diakses tanggal: 2018/10/28

  2. github.com/vkohaupt/vokoscreen
    Diakses tanggal: 2018/10/28

Penulis

logo_author

BanditHijo adalah nama pena saya – meminjam istilah keren dari para penulis. Teman-teman menyebut saya sebagai GNU/Linux Enthusiast. Saya memang gemar mengutak-atik sistem operasi ini. Bukan karena hobi tapi karena saya perlu untuk menggunakannya. Hehe.

- Rizqi Nur Assyaufi